sekilas tentang Enkopresis ( gangguan eliminasi )

Enkopresis berasal dari bahasa Yunani en- dan kopros, yang artinya “feses”. Enkopresis (encopresis) adalah kurangnya kontrol terhadap keinginan buang air besar yang bukan disebabkan oleh masalah organik. Anak harus memiliki usia kronologis minimal 4 tahun, atau pada anak- anak dengan perkemabangan yang lambat, usia mentalnya minimal 4 tahun (APA, 2000). Sekitar 1% dari anak- anak usia 5 tahun mengalami enkopresis. Seperti halnya enuresis, gangguan ini lebih umum terjadi pada anak laki- laki.

Enkopresis jarang terjadi pada remaja usia pertengahan kecuali mereka yang mengalami retardasi mental yang parah atau intens. Soiling (mengotori) dapat dilakukan secara sengaja maupun tidak dan bukan disebabkan oleh maslah organik, kecuali pada kasus dengan konstipasi (APA, 2000). Faktor- faktor predisposisi yang mungkin di antaranya adalah toilet training yang tidak konsisten atau tidak lengkap dan sumber stresspsikologis, seperti kelahiran saudara sekandung atau mulai bersekolah.

Bila BAB tidak disengaja, biasanya terkait dengan konstipasi, impaction (jepitan), atau retensi (penahanan) yang mengakibatkan penegeluaran beruntun. Konstipasi dapat berhubungan dengan faktor- faktor psikologis, seperti ketakutan yang diasosiasikan dengan BAB di tempat tertentu atau dengan pola perilaku negative atau menetang yang lebih umum. Konstipasi juga dapat terkait dengan faktor- faktor fisiologis seperti komplikasi dari penyakit atau pengobatan. Yang amat jarang terjadi adalah enkopresis yang disengaja.

Soiling, tidak seperti enuresis, lebih sering terjadi pada siang hari dibandingkan malam hari. Jadi akan amat memalukan bagi bagi anak. Teman sekelas sering menghindari atau mempermalukan anak dengan enkopresis. Karena tinja memiliki bau yang menyengat, guru- guru merasa kesulitan untuk berperilaku seolah- olah tidak terjadi apa pun. Orang tua juga akhirnya sakit hati karena masalah tersebut berulang dan dapat menigkatkan tuntutan mereka terhadap self- control dan pemberian hukuman berat bila terjadi kegagalan. Karena hal- hal tersebut, anak mungkin mulai menyembunyikan pakaian dalam yang kotor. Anak- anak ini membuat jarak dengan teman- temannya atau pura- pura sakit agar bisa tinggal di rumah. Kecemasan mereka sehubungan dengn soiling meningkat. Karena kecemasan (keterangsangan cabang simpatis dari sistem saraf otonom) mendorong BAB, control menjadi lebih sulit.

Metode operant conditioning dapat membantu dalam mengatasi soiling. Di sini diberikan reward (dengan pujian atau cara- cara lain) untuk keberhasilan usaha self- control dan hukuman untuk ketidaksengajaan (misalnya, dengan member peringatan agar lebih memperhatikan rasa ingin BAB dan meminta anak untuk membersihkan pakaian dalamnya). Bila enkopresis bertahan, direkomendasikan evaluasi medis dan psikologis untuk menentukan kemungkinan penyebab dan penanganan yang tepat.

Sumber refrensi :
Greene B., Rathus. A, & Nevid S. 2005. Psikologi Abnormal Jilid 2. PT. Gelora Aksara Pratama: ERLANGGA.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: